Kisah Barong Brutuk dari Trunyan

2014-10-12 14.45.20
Barong Brutuk memikul pecut (dok. pribadi)

“Mriki Tu, tiang nunas tamba. Niki tiang ngaturang lanjuran.”

Dari balik tembok jaba Pura Pancering Jagat, Desa Trunyan, ibu-ibu berteriak memanggil Ratu Brutuk. Sembari memecut, Ratu Brutuk datang menghampiri ibu yang memanggilnya. Lantas ibu itu memberikan beberapa batang rokok dan sebotol air mineral. Itulah yang disebut lanjuran atau persembahan kepada Ratu Brutuk. Setelah itu, ibu itu memohon tamba atau obat berupa dedaunan kering dari Ratu Brutuk. Ia langsung menyematkan daun kering itu pada ikat rambutnya.

2014-10-12 14.41.33
Seorang perempuan mempersembahkan rokok kepada Barong Brutuk (dok. pribadi)

Masyarakat Desa Trunyan sedang melaksanakan upacara Ngusaba Gede Ratu Brutuk berpusat di Pura Pancering Jagat. Pada 12 dan 13 Oktober 2014, para pemuda menarikan Barong Brutuk atau disebut sebagai Ratu Brutuk. Upacara Dewa Yadnya ini dilakukan setiap tahun. Tapi, Barong Brutuk ditarikan setiap dua tahun sekali jika tak ada halangan. Sebelum tahun ini, Barong Brutuk telah lama vakum selama kurang lebih 16 tahun.

“Dulu, ada bencana alam sekitar 7 tahun lalu. Ada pohon beringin jatuh menimpa meru di jeroan pura ini, sehingga ambruk semua. Arca di dalamnya utuh, termasuk topengnya Ratu Brutuk,” jelas Jero Mangku Kaler, salah satu panitia upacara Ngusaba Gede Ratu Brutuk.

Barong Brutuk ditarikan oleh 19 penari. Penarinya adalah anggota perkumpulan pemuda atau disebut truna. Mereka adalah remaja laki-laki yang belum menikah. Sebelum menarikan Barong Brutuk, penarinya pantang melakukan tindakan seperti minum minuman beralkohol, main cewek dan mamotoh atau berjudi sabung ayam. Pantangan berlaku 15 hari sebelum tampil sebagai Barong Brutuk.

Para penari akan mengenakan topeng dan pakaian. Topengnya terbuat dari tempurung kelapa. Pakaiannya berupa dedaunan pisang yang telah dikeringkan. Hampir seluruhnya adalah bahan yang berasal dari alam. “Secara ilmiah di daerah ini adalah pemakaman dikelilingi oleh pohon pisang. Apa yang ada di alam itu yang dimanfaatkan,” ungkap Jero Mangku Kaler.

2014-10-12 14.34.58
Para Barong Brutuk mengelilingi jaba tengah, sambil membawa pecut (dok. pribadi)

Secara niskala, Barong Brutuk adalah simbol penguasa di Desa Trunyan ialah Ida Ratu Ayu Pingit Dalem Dasar (perempuan) dan Ratu Sakti Pancering Jagat (laki-laki) atau dalam prasasti disebut Ratu Datonta. sekala, Barong Brutuk menanamkan pengetahuan tentang leluhur kepada penerus mereka. “Barong Brutuk merupakan simbol pertemuan perempuan dan laki-laki sebagai proses kehidupan manusia. Dalam agama Hindu disebut Purusa dan Pradana,” tutur Jero Mangku Kaler.

Barong Brutuk menari mulai pukul 09.00. Mereka menari di areal pura, mulai dari jeroan, jaba tengah dan jaba pura. Mereka berlari-lari dan memecut ke arah masyarakat yang menontonnya. Pecutan Barong Brutuk ini rupanya berawal dari penyakit cacar dan penyakit kulit lainnya yang pernah mewabah di Desa Trunyan. Dulu masyarakat mengobati penyakit itu dengan pecut hingga luka berdarah dan akhirnya kering dengan sendirinya. Oleh sebab itu, masyarakat setempat percaya bahwa pecutan akan memberikan kesembuhan dan keselamatan. Tepat pukul 17.00, penari Barong Brutuk melepas topeng dan pakaiannya lalu melukat atau mandi di danau. Rangkaian tarian ditutup dengan penari melakukan persembahyangan dan makan bersama (megibung).

2014-10-12 16.49.25
Para pemuda yang berperan sebagai Barong Brutuk menuju danau untuk membersihkan diri (dok. pribadi)
2014-10-12 18.01.21
Makan bersama setelah membersihkan diri (dok. pribadi)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *